Kisah Lengkap Purnawirawan TNI Korban Salah Sasaran Massa

Post On: 3 November 2017
November 3, 2017

Kisah Lengkap Purnawirawan TNI Korban Salah Sasaran Massa

Aksi main hakim sendiri terhadap seseorang hingga meninggal dunia kembali terjadi

Kisah Lengkap Purnawirawan TNI Korban Salah Sasaran Massa

Kisah Lengkap Purnawirawan TNI Korban Salah Sasaran Massa

ASLIDOMINO – Kisah Lengkap Purnawirawan TNI Korban Salah Sasaran Massa – Parahnya korban main hakim sendiri tersebut ternyata korban salah sasaran! Tragedi kemanusiaan tersebut terjadi di Kota Parepare, Sulawesi Selatan, Selasa 31/10/2017). Peristiwa itu terjadi di sebuah SPBU. Dan yang tak disangka lagi adalah korbannya merupakan seorang purnawirawan TNI.

Baca Juga : Video Seorang Tentara Tewas Dihajar Massa Karena Dituduh Maling

Berikut 5 fakta soal pengeroyokan salah sasaran tersebut hingga menewaskan Paharuddin.

1. Dituduh Mencuri

Warga Lappa-Lappae, Kecamatan Suppa, Kabupaten Pinrang, Paharuddin (54) meninggal pasca diamuk massa pada selasa (31/10/2017) subuh. Ia dituduh mencuri tas milik jamaah musala di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) Soreang. Korban diteriaki maling oleh massa dan kemudian dianiaya. Saat polisi tiba ternyata pelaku sudah meninggal.

2. Mantan Anggota TNI

Paharuddin diketahui ternyata merupakan purnawirawan tentara. Salah satu warga Suppa, Jasmir, Rabu (1/11/2017) menjelaskan, jika almarhum merupakan mantan Babinsa di Kecamatan Suppa dibawah naungan Koramil 1404-01. “Beliau pernah menjadi Babinsa di Suppa dan setahu saya dia (Almarhum Paharuddin) tinggal di Paleteang,” terangnya. Paharuddin meninggal karena dikeroyok belasan jamaah di Musallah SPBU Soreang.

3. Hanya Pindahkan Tas

Seorang keluarga korban, Rani mengakui jika pamannya tersebut hanya singgah sementara di musala. Saat itu, korban hendak memindahkan tas yang ada di Musallah tetapi diteriaki maling. Kepolisian Resort (Polres) Parepare langsung menyelidiki kasus pengeroyokan tersebut dan memastikan jika korban tidak mencuri. “Dari hasil pemeriksaan sebelumnya memang ada mencuri tas salah satu jamaah dan ketahuan salah satu jamaah,” ujar Kasat Reskrim Polres Parepare, AKP Herly Purnama.

4. Orang Baik

Paharuddin dikenal baik dikalangan warga Suppa selama aktif menjadi tentara dan bertugas sebagai Babinsa. “Sepanjang saya kenal beliau “Paharuddin, orangnya baik,” jelas Jasmir salah satu warga Suppa. Jasmir menuturkan, dirinya merasa tidak yakin jika Paharuddin mencuri. “Saya tidak percaya jika beliau mencuri karena selama ini sangat baik orangnya,” terangnya. Belakangan, keluarga korban, Rani mengakui jika pamannya tersebut hanya singgah dan memindahkan tas yang ada di Musallah tetapi diteriaki maling.

5. Tangan dan Kaki Terikat

Kondisi Paharuddin saat ditemukan tewas dalam kondisi mengenaskan. Para pelaku penganiayaan mengikat tangan dan kaki korban. Wajah korban pun lebam dan mengeluarkan darah. Sebanyak 12 orang diamankan yang diduga sebagai pelaku yang menganiaya korban (terduga pelaku pencurian). Adapun pelaku dugaan penganiayaan yang diamankan di Mapolres Parepare yakni HW (29), AH (25), AA (32), MA (24), AR (19), AR (20), NA (17), MM (43), MD (40), AW (16), NR (48). Para terduga pelaku penganiayaan merupakan warga Parepare yang juga merupakan jamaah tabliq yang sedang menjalani itikaf di Musallah SPBU Soreang.

Sumber : Kiosdomino.com

Kisah Lengkap Purnawirawan TNI Korban Salah Sasaran Massa

Share


Download dan Install Aplikasi Android & IOS Game Poker Online Indonesia KLIKDISINI

Artikel Terkait :

Tags: , , , , , , , , ,